Connect with us

Penyakit

Alzheimer

Alzheimer

Image Source : GetMed

Informasi ini dilarangkum dari hellosehat dan alodokter, mengenai Alzheimer.

DEFENISI :

Penyakit Alzheimer adalah penyebab hilang ingatan (pikun) , dan mempengaruhi otak, menyebabkan terganggunya pasien dalam menjalani kehidupan sehari-hari, seperti lupa namanya sendiri dan di mana menaruh barang.

Alzheimer mempengaruhi ingatan, bahasa, dan pikiran. Penyakit ini berkembang dengan lambat dan biasanya dimulai dengan gejala pikun ringan. Di tahap terakhir, pasien sering mengalami kerusakan otak yang serius.

Rata-rata pasien Alzheimer hanya dapat hidup selama 8-10 tahun setelah infeksi. Namun, ada keadaan tertentu di mana pasien bisa hidup lebih lama jika cepat terdeteksi dan terobati.

Tergantung setiap orang, penyakit bisa berkembang dengan cepat atau lambat. Walaupun penyakit ini biasanya bukan karena faktor genetik, tapi jika ada anggota keluarga yang sakit, Anda lebih berisiko terkena penyakit Alzheimer.

GEJALA :

Tahap perkembangan gejala penyakit Alzheimer dibagi menjadi tiga, yaitu tahap awal, tahap pertengahan, dan tahap akhir. Pada tahap awal, gejala penyakit Alzheimer umumnya akan sulit dikenali karena kemungkinan penderita akan mengira penurunan daya ingat sebagai hal yang lumrah seiring efek perkembangan usia. Namun ketika gejala memasuki tahap lebih lanjut, dampak yang lebih signifikan akan mulai terlihat pada diri dan perilaku penderita. Berikut adalah tahap-tahap penyakit ini :

TAHAP AWAL :

  • Lupa dengan nama benda atau tempat.
  • Lupa dengan kejadian-kejadian yang belum lama dialami.
  • Lupa dengan hal-hal yang belum lama dibicarakan dengan orang lain.
  • Kerap tersesat di tempat atau daerah yang seharusnya sudah familiar.
  • Salah menaruh barang (misalnya menaruh piring di dalam lemari baju).
  • Suka lupa cara menggunakan suatu barang.
  • Kesulitan dalam menulis.
  • Sering mengulang pertanyaan yang sama.
  • Kesulitan merangkai kata-kata dalam berkomunikasi.
  • Terlihat kurang berenergi dan tidak antusias.
  • Tampak seperti mengalami depresi.
  • Enggan beradaptasi dengan perubahan.
  • Enggan melakukan hal-hal yang baru.
  • Tidak tertarik lagi terhadap aktivitas yang sebelumnya disukai.
  • Lebih banyak menghabiskan waktu untuk tidur, duduk, atau menonton televisi daripada mengobrol dengan keluarga atau bersosialisasi.
  • Sulit membuat keputusan.
  • Mudah berburuk sangka.

TAHAP PERTENGAHAN :

  • Sulit mengingat nama anggota keluarga sendiri atau teman.
  • Disorientasi dan rasa bingung yang meningkat (misalnya penderita tidak tahu di mana dirinya berada).
  • Mengalami masalah dalam berkomunikasi.
  • Perubahan suasana hati yang makin sering terjadi.
  • Gelisah, frustrasi, cemas, dan depresi.
  • Kadang-kadang mengalami gangguan penglihatan.
  • Mengalami gangguan pada pola
  • Perilaku impulsif, repetitif, atau obsesif.
  • Mulai mengalami halusinasi atau delusi.

TAHAP AKHIR :

  • Penurunan daya ingat yang sudah makin parah.
  • Tidak mampu berkomunikasi dengan orang lain.
  • Menderita penyakit infeksi.
  • Halusinasi dan delusi yang memburuk, membuat penderita menjadi selalu curiga terhadap orang-orang di sekitarnya, bahkan berlaku kasar juga.
  • Tidak mampu bergerak tanpa dibantu orang lain.
  • Buang air kecil atau besar tanpa disadari.
  • Berat badan turun secara signifikan.
  • Tidak lagi memedulikan kebersihan dirinya sendiri.
  • Tidak mampu makan sendiri.
  • Mengalami kesulitan menelan saat makan.

Segera temui dokter apabila gejala penyakit Alzheimer pada kerabat atau teman Anda meningkat secara signifikan atau jika Anda sendiri khawatir dengan penurunan daya ingat yang dirasakan.

PENYEBAB :

Pada penyakit Alzheimer, sel otak yang menyimpan dan memproses informasi mulai melemah dan mati. Selain itu, protein abnormal dihasilkan, yang menciptakan plak dan penumpukan di sekitar dan di dalam sel sehingga dapat mengganggu komunikasi.

Namun para ahli yang melakukan penelitian mengemukakan bahwa di dalam otak penderita terjadi pengendapan protein beta-amyloid dan kekusutan neurofibril yang menghalangi suplai nutrisi antar sel otak. Seiring waktu, beta amyloid yang mengendap dan neurofibril yang kusut akan merusak dan mematikan sel-sel otak sehingga akhirnya membuat ukuran otak menyusut. Saat proses tersebut berjalan, gejala akan tampak pada penderita, yaitu berupa daya ingat berkurang, perubahan suasana hati, dan menurunnya kemampuan bicara.

Rusaknya sel-sel otak juga dapat menurunkan kadar neurotransmitter di dalam otak yang berimbas kepada kacaunya koordinasi antarsaraf otak.

Berikut ini sejumlah faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit Alzheimer.

  • Umur. Penyakit Alzheimer rentan diidap oleh orang-orang yang telah berusia di atas 65 tahun (terlebih lagi bagi mereka yang berusia di atas 80 tahun). Namun dari keseluruhan kasus yang terjadi, lima persen penderita penyakit alzheimer adalah orang-orang yang berusia 40-65 tahun.
  • Berjenis kelamin wanita.
  • Pernah mengalami cedera parah pada bagian kepala.
  • Genetik. Menurut penelitian, mereka yang memiliki orang tua atau saudara dengan Alzheimer akan lebih berisiko terkena penyakit yang sama. Kurang dari lima persen kasus penyakit Alzheimer terjadi akibat perubahan atau mutasi genetik yang diturunkan dari generasi sebelumnya.
  • Mengidap sindrom down. Gangguan genetik yang menyebabkan terjadinya sindrom Down juga dapat menyebabkan penumpukan protein beta-amyloid di otak sehingga memicu terjadinya penyakit Alzheimer.
  • Mengidap gangguan kognitif ringan. Orang-orang dengan kondisi ini biasanya akan memiliki masalah pada daya ingat yang mungkin saja dapat memburuk seiring perkembangan usia.
  • Gaya hidup yang tidak sehat seperti kurangnya aktivitas fisik, merokok, hanya sedikit makan buah-buahan dan sayur-sayuran
  • Mengidap penyakit kardiovaskular, hipertensi, hiperkolesterolemia, peningkatan kadar homocysteine
  • Proses pembelajaran dan ikatan sosial: level pendidikan formal yang rendah, pekerjaan yang membosankan, kurangnya aktivitas yang melatih otak seperti membaca, bermain game, bermain alat musik, dan kurangnya komunikasi sosial.

Selain faktor-faktor di atas, sejumlah faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena penyakit jantung juga dapat meningkatkan risiko terkena penyakit Alzheimer. Karena itu, harap waspada jika Anda sering terpapar asap rokok, jarang berolahraga, jarang mengonsumsi makanan berserat, menderita kolesterol tinggi, hipertensi, obesitas, dan diabetes tipe-2.

DIAGNOSA :

Alzheimer yang terdiagnosis sejak dini dapat membuat penderita memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan persiapan serta perencanaan untuk masa depan. Satu hal yang lebih penting lagi adalah mendapatkan penanganan yang lebih cepat.

Sebenarnya cara paling akurat dalam mendiagnosis penyakit Alzheimer adalah melalui autopsi yang memungkinkan pemeriksa melihat jaringan otak penderita.

Dokter akan mencurigai pasien menderita penyakit Alzheimer jika pertanyaan yang dijawab oleh pasien seputar gejala, riwayat kesehatan dirinya dan keluarga (termasuk obat yang dikonsumsi), serta gaya hidup mengarah kepada penyakit selain Alzheimer.

Selain mengajukan pertanyaan-pertanyaan terkait hal-hal di atas, dokter juga kemungkinan akan melakukan:

  • Pemeriksaan darah di laboratorium. Pemeriksaan ini dilakukan guna mengetahui apakah ada kondisi lain selain penyakit Alzheimer yang menyebabkan pasien mengalami penurunan daya ingat atau kebingungan, misalnya seperti defisiensi vitamin atau gangguan tiroid.
  • Pemeriksaan Pemeriksaan ini dilakukan guna mengetahui seberapa baik fungsi saraf pasien, misalnya dengan menguji keseimbangan, koordinasi, daya refleks, kemampuan mendengar atau melihat, dan kekuatan otot saat bangun dari duduk atau pun berjalan.
  • Pemeriksaan mental dan Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui kemampuan berpikir, daya ingat, serta fungsi mental pasien yang dibandingkan dengan orang yang seumur serta sama tingkat pendidikannya.
  • Pemindaian otak. Pemeriksaan ini dilakukan guna mendeteksi adanya kelainan atau perubahan di dalam otak dan memastikan disebabkan oleh penyakit Alzheimer dan bukan kondisi lain, seperti cedera berat, stroke, atau tumor. Metode pemindaian otak bisa dilakukan dengan CT scan, MRI, pemeriksaan cairan serebrospinal, dan tomografi emisi positron.

PENGOBATAN :

Penyakit Alzheimer belum dapat disembuhkan. Cara penanganan yang ada saat ini hanya bertujuan untuk meredakan gejala, memperlambat perkembangan penyakit, serta membuat penderita dapat hidup semandiri mungkin.

Jenis obat-obatan yang biasanya diresepkan oleh dokter untuk penyakit Alzheimer adalah rivastigmine, galantamine, donepezil, dan memantine. Keempat obat ini mampu meredakan gejala demensia dengan cara meningkatkan kadar zat tertentu di dalam otak.

Rivastigne, galantamine, dan donepezil biasa digunakan untuk menangani penyakit Alzheimer dengan tingkat gejala awal hingga menengah. Ketiga obat ini termasuk kelompok acetylcholinesterase inhibitors (ACE inhibitors) yang mampu mencegah penurunan neurotransmitter acetylcholine (zat yang berperan dalam kemampuan belajar dan daya ingat otak). Sedangkan memantine biasanya diresepkan bagi penderita Alzheimer dengan gejala tahap menengah yang tidak dapat mengonsumsi obat ACE inhibitors. Memantine juga dapat diresepkan pada pederita Alzheimer dengan gejala yang sudah memasuki tahap akhir.

Efek samping yang mungkin timbul dari mengonsumsi rivastigne, galantamine, dan donepezil adalah:

  • Kram otot
  • Diare
  • Mual
  • Insomnia
  • Rasa lelah
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Agitasi
  • Penurunan ritme jantung

Sedangkan efek samping yang mungkin timbul dari mengonsumsi memantine adalah:

  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Sesak napas
  • Konstipasi
  • Rasa lelah
  • Hipertensi
  • Perasaan bingung
  • Gangguan keseimbangan

Selain melalui obat-obatan, pengobatan psikologis juga dapat diterapkan untuk menangani penyakit Alzheimer.

  • Stimulasi kognitif. Metode ini bertujuan meningkatkan daya ingat, kemampuan berkomunikasi, dan kemampuan dalam memecahkan masalah.
  • Terapi relaksasi dan terapi perilaku kognitif. Metode ini bertujuan mengurangi halusinasi, delusi, agitasi, kecemasan, depresi yang dialami oleh penderita Alzheimer.

Jika Anda menderita penyakit Alzheimer atau memiliki keluarga yang menderita penyakit ini, lakukanlah tips berikut ini di rumah.

  • Buatlah catatan mengenai hal-hal yang ingin Anda lakukan dan tempel catatan tersebut di pintu, kulkas, dekat televisi, atau di mana pun yang mudah terlihat.
  • Setel alarm pada jam/ponsel sebagai pengingat atau beri tahu orang yang Anda percaya mengenai rencana kegiatan yang akan Anda lakukan dan mintalah pada mereka untuk mengingatkan.
  • Simpan kontak kerabat, teman-teman, atau orang-orang yang Anda butuhkan di buku telepon dan di ponsel.
  • Simpan kunci di tempat yang biasanya Anda ingat dan mudah terlihat.
  • Setel tanggal secara tepat pada ponsel agar Anda tidak lupa dengan hari atau bila perlu mulailah berlangganan surat kabar tiap hari.
  • Tempelkan label pada tiap wadah tertutup agar Anda tidak lupa isinya, misalnya pada laci atau lemari makanan.
  • Pasang pegangan pada tangga atau kamar mandi untuk menghindari diri dari terjatuh.
  • Kurangi jumlah cermin karena dapat membuat penderita Alzheimer kebingungan atau bahkan ketakutan.
  • Atur perabotan agar tidak mengganggu dan membahayakan gerak penderita.

PENCEGAHAN:

Umumnya, orang-orang yang pikiran dan fisiknya selalu aktif, serta mereka yang suka bersosialisasi tidak akan mudah terkena penyakit Alzheimer. Karena itu lakukanlah hal-hal menyenangkan yang dapat menstimulasi gerak tubuh dan pikiran Anda. Misalnya dengan bermain musik, bermain yang dapat menstimulasi otak, menulis, membaca, belajar bahasa asing, mengikut kegiatan sosial, dan berolahraga. Jalan santai di pagi atau sore hari, berenang, tenis, bulutangkis, dan golf adalah contoh-contoh olahraga ringan yang direkomendasikan.

Penyakit jantung sering dikaitkan dengan risiko mengidap penyakit  Alzheimer. Jika seseorang memiliki risiko tinggi terkena penyakit jantung, maka dirinya pun lebih rentan terkena penyakit Alzheimer. Karena itu, lakukanlah beberapa langkah berikut ini agar jantung tetap sehat dan terhindar dari risiko terkena penyakit Alzheimer.

  • Konsumsi makanan sehat dengan gizi seimbang, kadar lemak dan kolesterolnya rendah. Tingkatkan asupan serat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran.
  • Berhenti merokok dan batasi konsumsi minuman beralkohol.
  • Jika Anda menderita stroke, diabetes, hipertensi, atau kolesterol tinggi, teraturlah dalam mengonsumsi obat resep dan menjalani nasihat dari dokter mengenai pola hidup sehat.
  • Jika Anda mengalami kelebihan berat badan atau obesitas, berusahalah untuk menurunkan berat badan secara aman.
  • Pastikan Anda selalu rutin memeriksakan tekanan darah, serta kadar kolesterol dan gula secara teratur untuk mengantisipasi gangguan yang makin parah.
  • Berolahraga secara rutin sedikitnya 2,5 jam tiap minggu, seperti bersepeda atau berjalan kaki.

Gaya hidup dan pengobatan rumahan di bawah ini mungkin dapat membantu mengatasi penyakit Alzheimer:

  • Mencari orang yang dapat mendukung dan merawat Anda
  • Cobalah menyederhanakan rutinitas harian dan ruang tempat tinggal
  • Nikmati kehidupan dan tidak boleh berpikir negatif tentang penyakit
  • Aktif dalam aktivitas sosial, fisik, dan mental. Anda atau anggota keluarga mungkin memerlukan perawatan rumahan untuk mendapatkan perawatan yang lebih baik.

a444d37a06d1040d95dd1d1abdb45143_medicaboo-card

Medicaboo : Aplikasi kesehatan di Google Play untuk Android

Yuk, Download Aplikasi Medicaboo!

Untuk mengetahui informasi rumah sakit, layanan kesehatan, dan dokter di Pekanbaru dengan mudah dan cepat! Akses website direktori rumah sakit di http://www.medicaboo.com atau tinggal klik di sini. Download aplikasi kesehatan Medicaboo android di Google Playstore.

Tags : #Faktaunikmedicaboo #Faktakesehatan #Medicaboo #Kesehatan #Healthfacts #MakananPedas

Facebook Comments
Share & Follow

More in Penyakit

  • Otitis Eksterna Otitis Eksterna

    Penyakit

    Otitis Eksterna

    By

    Informasi ini dirangkum dari Aldokter , Klikdokter dan Hellosehat mengenai Otitis Eksterna. Defenisi: Otitis eksterna adalah peradangan...

  • Osteoarthritis / Pengapuran Sendi Osteoarthritis / Pengapuran Sendi

    Penyakit

    Osteoarthritis / Pengapuran Sendi

    By

    Informasi ini dirangkum dari Aldokter dan Hellosehat mengenai Osteoarthritis. Defenisi: Osteoarthritis adalah suatu kondisi yang menyebabkan sendi-sendi...

  • OCD (Obsessive Compulsive Disorder) OCD (Obsessive Compulsive Disorder)

    Penyakit

    OCD (Obsessive Compulsive Disorder)

    By

    Informasi ini dirangkum dari Aldokter dan Hellosehat mengenai OCD (Obsessive Compulsive Disorder). Defenisi: Gangguan obsesif kompulsif atau...

  • Osteosarcoma Osteosarcoma

    Penyakit

    Osteosarcoma

    By

    Informasi ini dirangkum dari Aldokter dan Hellosehat mengenai Osteosarcoma. Defenisi: Osteosarcoma adalah salah satu jenis kanker tulang...

  • Orchitis Orchitis

    Penyakit

    Orchitis

    By

    Informasi ini dirangkum dari Aldokter dan Hellosehat mengenai Orchitis. Defenisi: Orchitis adalah peradangan atau inflamasi akut pada...

  • Obesitas Obesitas

    Penyakit

    Obesitas

    By

    Informasi ini dirangkum dari Klikdokter ,Aldokter dan Hellosehat mengenai Defenisi: Obesitas adalah penumpukan lemak yang sangat...

  • Nyeri Sendi Nyeri Sendi

    Penyakit

    Nyeri Sendi

    By

    Informasi ini dirangkum dari Aldokter dan Docdoc mengenai Nyeri Sendi. Defenisi: Sendi adalah area hubungan antartulang....

  • Nyeri Haid Nyeri Haid

    Penyakit

    Nyeri Haid / Dismenore

    By

    Informasi ini dirangkum dari Klikdokter ,Aldokter dan Hellosehat mengenai Nyeri Haid. Defenisi: Nyeri haid atau dismenorea adalah...

  • Neuropati Neuropati

    Penyakit

    Neuropati

    By

    Informasi ini dirangkum dari Klikdokter ,Aldokter dan Hellosehat mengenai Neuropati. Defenisi: Neuropati adalah istilah umum yang digunakan...

  • Neurodermatitis Neurodermatitis

    Penyakit

    Neurodermatitis

    By

    Informasi ini dirangkum dari Klikdokter ,Aldokter dan Hellosehat mengenai Neurodermatitis. Defenisi: Neurodermatitis / Lichen Simpleks Kronik adalah penyakit kulit...

Populars

Cantengan

Gaya Hidup Sehat

Cantengan / Paronychia

By Maret 7, 2018
angioedema

Diet

Angioedema Herediter

By Desember 22, 2017
aneurisma-aorta-ilustrasi-2-foto-shutterstock

Gaya Hidup Sehat

Aneurisma Aorta Dada

By Desember 14, 2017

Tags

Categories

To Top